Hari ini CNY. Libur 2 hari, plus weekend jadi 4 hari. Berdasarkan pengalaman tahun lalu, hawker centre dan supermarket tutup pas New Year hari pertama dan kedua, jadi dari jauh2 hari sudah berencana mau belanja dan masak. Sebenarnya ga perlu masak sih, restoran2 dan McD juga buka. Tapi pas liburan ini Christ balik Indo, Stella Nelly Ellyn jg balik Batam…so I said to myself, “there can’t be a better time to practise (without taking risk of embarassing myself before anyone)”. Jadilah dg tekad bulat meminta resep Mama, menyusun daftar belanja, dan belanja di NTUC hari Selasa jm 10-11 pm. Belanja macem2. Beras, merica, pala (akhirnya dapet juga), minyak goreng, margarin, sosis, makaroni, maling, baby kailan, telur, wortel, bawang putih, bawang merah, bawang bombay. Garam, gula, kecap aku ga beli krn di rumah ada punya temen2. Kupikir kl ntar abis baru aku beli patungan sama mereka.

Tadi pagi bangun jm 10 (soalnya tidur jm 2, pas 8 jam kan, sungguh bayi sehat), telpon Oma, Papa-Mama, papa mamanya Christ, Tante Hwatt(wajib ini, mana aku udah kelupaan nelpon pas Om Gien Liong ulang tahun 80 tgl 28 Jan yg lalu). Ngobrol2, ngolet2, jm 11 saat teduh. Jm 12 rasanya start siap2 masak. Masak sop makaroni + ca makaroni…biarin deh semuanya makaroni, soalnya bahan2nya kan sama, jadi sekalian. Baru menyadari betapa aku hampir tidak pernah nyiapin bumbu dan bahan2..di rumah semua udah tersedia dan tinggal masak..huu jadi lama, amatir sih. Untung ada liburan ini, bisa nyoba2 dulu. Akhirnya jadi juga, jm 1.45 aku makan. Rasanya ok (memuji..atau menghibur, diri sendiri) tapi kok makaroni nya rada lain dari punya mama. Rada kebanyakan saus tiram mungkin. Senang bisa makan masakan sendiri untuk pertama kalinya (di rumah masak juga sih, cuma kan tdk 100% my effort). Ternyata ga serepot yg kubayangkan. Beres2 piring2 dan dapurnya jg ga repot. Hehe, this is really a good progress. Soalnya bbrp waktu yg lalu aku mulai khawatir, kok aku blm masak ya. Pas Ciecie seumurku dia udah jago masak, dan sering masak dg rutin. Dibilang ga bisa masak, ya bukan juga. Toh di rumah juga masak. Cuma disini males aja nyiapin dan beres2 sendiri. Untung deh ada Imlek ini. Untung juga Christ ngajakin masak buat weekend.